Suatu hari abu nawas, sambil berdiri di dekat lapangan sebelah pasar, dengan sepenuh hati melantunkan sebuah syair:

“O, cintaku! Keseluruhan diriku begitu terliputi oleh-Mu Segala yang ada di hadapanku Tampak seperti Engkau!”

Tiba-tiba seorang pelawak berteriak: “Bagaimana jadinya jika ada orang dungu di depan matamu?”

Tanpa berhenti, sang abu nawas terus membaca syairnya: “…Tampaknya seperti Engkau!”

“Heh?”

Iklan