Bismillahirahmanirahim

Kawanku yang  dimulyakan Allah, ketika anak melakukan kesalahan, maka orang tua mudah memaafkan dan menasehati. Dan ketika orang tua yang melakukan kesalahan, maka masih pantas bila anak mengingatkan, tentu dengan cara yang arif.

namun yang menjadi pertanyaan saya, pernahkah engkau dinasehatin anakmu?

diantara pasti ada yang jawab pernah ada juga yang jawab belum.. ya tidak kawan?

Sebuah kisah antara anak dan bapaknya yang bersitegang…

Bang idrus uring-uringan, iwan anaknya ketahuan mabok, dan enggak tanggung-tanggung, modal maboknya dari hasil jual HP dia, enggak pakai izin alias nyolong…

“sundelan banget tuch anak, bang idrus sewot.

Akhirnya bang idrus datang kerumah haji muhidin, bang idrus ini mengaku lagi sebel sama iwan.

“saksinya ada yang lihat anak ente mabok dan nyolong?’

“ada bang haji ! bahkan saksinya tuch yang beli HP saya yang dijual si Iwan. Temen sya sendiri, dia malah yang bilang sama saya, katanya emangnya ente gak punya duit? Pake jual HP segala? Begitu bang haji, “wah saya tambah malu kan”

Ya, gara-gara buat mabuk, HP bang idrus ini disikat Iwan, sebagaimana yang dibilang bang idrus, saksinya ada, termasuk beli HP miliknya. Dan yang membuat bang idrus semakin sebel, udah ketahuan salah, si iwan tetep mangkreng (ngeyel) menolak mengaku, padahal bang idrus sudah bilang, dia engga minta ganti, dia Cuma mau iwan jujur dan berhenti itu saja.

Bang idrus ingin wang haji saja yang memanggil iwan sekaligus menasehatinya. Dia merasa sudah tidak mempan nasihatin iwan. “saya heran, si iwan kan selama ini baik??? Tapi ya udah,..ntar ente ajak anak ente kemari, “begitu kata haji muhidin kepada bang idrus,”

Malamnya, si iwan datang bersama bang idrus, tapi muka iwan Ini biasa-biasa saja. Enggak ada rasa takutnya, enggak ada rasa sesalnya. Padahal dia jelas jelas bersalah, sesuai dengan bukti yang diajukan oleh bang idrus.

Didepan iwan, haji muhidin langsung tancep gas” wan, bagaimana mulanya iwan bisa mabok? Emangnya mau begini terus hidup iwan? Iwan kan nanti bertambah besar, orang tua semakin tua, ntar masa depan iwan bagemana kalo keterusan mabok?

Iwan terus mendengarkan dengan setia, sementara haji muhidin terus bersemangat nasihatin iwan.

Pegimane sih mualnya iwan bisa mabok? Tanya haji muhidin. Apalagi bapak bilang, iwan malah nyikat Hp bapak segala buat modal minum?

“habis, bapak dulu yang mula-mulain…” iwan mulai menjawab.”

Mulai-mulain pegimane? Haji muhidin menyela.

“saya sih Cuma pengen nasehatin bapak aja! Yang suka mabuk tuch cang haji”

Nah lho, Bang Idrus mukanya mersah padam, malu sama Haji Muhidin, Haji muhidin sudah tahu kalo yang suka mabok justru Bang Idrus sendiri,

“permainan apa yang sedang dipertontonkan anak ini,” bisik hati haji Muhidin..

“saya sengaja mabuk di depan bapak, supaya bapak marah. Nyatanya bapak emang marah, katanya enggak ada pantes-pantesnya kelihatan mabuk, nah saya kan tinggal ngebalikin aja ke bapak, selama ini apa bapak juga kelihatan pantes kalo seneng mabuk? Gitu” lanjut Iwan.

“Nah, terus kalo soal nyolong HP..?

“itu mah sekalian cang haji, he..he..he.. HP bapak sekalian saya sikat, buat beli celana, bukan beli minuman. Pikir saya mending saya selametin daripada akhirnya dijual sendiri sama bapak buat main kartu?”

Haji muhidin ketawa, “Bisa saja kamu Wan”

“jadi ente maen karu juga Drus?” tanyanya kemudian ke bang idrus, pertanyaan yang tidak dia minta jawabanya.

Yang ditanya menjawab dengan “nyengir” kuda.

“udah saya tebak, Drus, anak ente nih anak baik. Dia sering shalat dibelakang saya, dimushala. Jarang kedengaran mabuk, apalagi nyolong, makanya saya heran, sekarang malahan ente musti terima kasih, anak ente sudah ngasih pelajaran berharga ke ente….

“iya cang haji,habis kalo saya nasihatin pake  kata-kata enggak bakalan bisa. Beliau kan masih bapak say juga…”iwan masih melanjutkan.

Iya..iya salah yang salah…bang idrus memotong “waduhuuh malah saya yang kena nih.”

Semuanya jadi ketawa, melihat mimic muka bang idrus.

“tapi lain kali pake cara yang lebih beradab ya, enggak usah pake acara mabok plus nyolong, mabuk ya tetep aja dibilang mabuk dan nyolong ya tetep aja dibilang nyolong, meskipun ,aksudnya baik, nasihat haji muhidin.

“ya sudah, sekarang iwan pulang gi dah, “iwan disuruh pulang”

“kalo ente, Drus disini aja dulu, ngobrol dulu,”

Iwan pulang..

“Drus, udah punya anak mah kelakuan jelek waktu muda kudu ditinggalin, malu kan sama anak, yang tadi tuch jangan marah. Malah ente kudu bangga, si iwan punya cara buat nasehatin ente, lewat contoh riil, bahwa mabuk tuch enggak enak dilihat. Lagian bahaya kan buat kesehatan, buat kondisi social ekonomi dan doa Drus, dosa…

“iya bang haji, saya enggak bakalan marah lagi sama iwan, saya coba dah ngerubah sikap saya, doain ya…”bang idrus sekalian minta pamit, udah gelap katanya.  Padahal sih udah pengen buru-buru pulang…”udah Gerah”

kawanku, anak adalah aset terbesar kita, yang menjadi sumber pahala bagi kita, yang akan menjadi pertanggung jawaban kita di hadapan Allah, anak adalah copy paste kita namun tidak serta merta anak itu sama seperti kita..

ada istilah “buah jatuh tidak jauh dari pohonya” ya saya setuju jika buahnya itu tumbuh didataran yang rata, saya setuju jika saat jatuh tidak adaanya angin, badai, topan dan sebagainya pastilah buah akan jatuh dekat dengan pohonya, karena adanya gaya tarik menarik gravitasi bumi.

namun istilah itu tidak akan berlaku, jika pohon itu tumbuh dilereng -lereng bukit yang curam, istilah itu tidak berlaku jika saat jatuh daerah tersebut sedang ada badai topan, maupun angin besar yang melanda, istilah tersebut tidak berlaku jika ternyata pohonya tumbuh di pinggir sungai maupun laut kemudian buahnya jatuh terus terbawa arus sungai hingga berkilo-kilometer masihkah masih dianggap buah jatuh tidak jauh dari pohonya.. tentu tidak bukan? kawan

begitu juga manusia, ya ada yang bilang “pantes anaknya perbuatanya seperti itu wong orang tuanya saja begitu” kata-kata ini seperti menghakimi anak karena perbuatanya yang kurang baik, padahal tidak semuanya anak bertindak yang tidak baik, justru banyak anak yang berbeda dari tingkah laku orang tuanya.. banyak anak yang sukses melebihi kesuksesan orang tuanya, banyak anak yang malah kadang bisa menasehati orang tuanya, banyak anak yang terkadang menjadi panutan orang tuanya…ya to tidak kawan…

kenapa bisa begitu “kan buah jatuh tidak jauh dari pohonya” ya..ya aku ngerti itu mah teori konspirasi yang tanpa ditelaah makna kandungannya..

jika Allah memberi hidayah pada anak itu, kamu mau bilang pa? padahal orang tuanya jauh dari yang namanya agama, coba jawab?

seperti yang aku sebutkan tadi, buah jatuh tapi didaerah tersebut sedang terjadi angin besar, terus terlempar jauh dari temapt mulanya buah jatuh tapi jatuh kesungai hingga terbawa kehilir yang jauh, buah jatuh dari lereng pegunungan hingga menggelinding sampai dikaki gunung, bisa terjadi kan.. bisa lah, Allah maha kuasa..

pengen contoh, ya perhatikan sekeliling kamu pasti engkau kan menemukan contohnya…

jika tidak dapat contoh, baca tulisan ini sebagai contoh…

mari kawan kita didik diri kita sebaik-baik mungkin, kemudian kita contohkan kepada anak-anak kita sebaik mungkin pula, guna memahami ilmu-ilmu Allah, guna beribadah kepada Allah, guna menjadi manusia yang bermanfaat fiiddini waddunya illal akhirah..

ya Allah, hadirkan bagi hamba dan istri hamba, anak keturunan yang baik, meski kami jauh dari predikat orang baik

ya Allah, hadirkan anak kami sebagai permata kehidupan kami, bukan penambah beban berat kehidupan kami, hadirkan juga anak yang bia mengingatkan dan mendoakan kami..

ampunilah dosa dan kesalahan orang tua kami, saudara-saudara kami, dan sayangilah kami semua, Engkaulah tuhan yang memiliki rasa kasih sayang serta memiliki ampunan,

ya Rabb, jagalah permata hati kami, jagalah kemaluanya, jagalah kelakuanya dan jagalah keselamatan hidupnya ditengah gencarnya serangan budaya asing dan ekses negatif globlalisasi, apalah yang lebih efektif kecuali perlindungan dan penjagaanmu.

ya Rabb, sayangilah anak kami, dengan membuat kami bisa membimbingnya menjadi anak yang tumbuh dengan baik dan dalam kebaikan..

tuntun kami ya Rabb, tuntun juga anak-anak kami….

semoga bermanfaat.

Iklan