bismillahirahmanirahim
kawanku semua yang dirahmati Allah, masa kecil adalah masa yang paling indah, masa dimana tercurahkan semua kasih sayang orang tua kepada kita, masa dimana kita dimanja-maja, apalagi bagi orang tua yang baru punya anak yang pertama, semua kasih sayang pasti tercurahkan kepadanya, namun yang menjadi pertanyaan saya ? apakah kita mampu setelah dewasa memanjakan orang tua dengan kasih sayang yang tulus? apakah engkau mampu kawan?
sebuah kisah menarik….renungan setelah engkau dewasa…
Sang anak asyik membaca koran, sedang sang ayah tampak hanya diam terpekur memandangi tanaman. Ketika tiba-tiba seekor burung pipit hinggap di dedaunan tanaman yang berada didekat sang ayah, ia bertanya kepada anaknya,
“Nak, Apakah itu?”.
Setelah melihat sejenak kearah tanaman sang anak menjawab ringan,

“Itu burung pipit yah”, kemudian ia melanjutkan membaca koran.

Sang ayah memandang kearah burung itu lagi, kemudian bertanya kembali,
“Apa itu nak?”
“Sudah aku katakan burung pipit yah”, jawab si anak dengan nada sedikit kesal.
Sang ayah masih memandangi burung pipit tersebut, yang tak lama kemudian terbang dan hinggap kembali di tanah disisi lain dari halaman tersebut. Dengan pandangan yang masih lekat pada burung itu kembali sang ayah bertanya,
“Itu apa sih nak?”.
“Burung pipit ayah . . burung pipit . .” jawab sang anak yang kesal. “P . . I. . P. . I. . T !” lanjut sang anak sambil mengeja dengan marah.
Sang ayah yang masih ragu dengan penglihatannya yang mulai kurang baik, bertanya kembali,
“Apakah itu?”
Kali ini sang anak benar-benar marah dengan nada keras ia menjawab,
“Mengapa ayah menanyakan ini terus-menerus?! Bukankah sudah berulang kali kukatakan bahwa itu burung pipit . . tidak bisakah engkau mengerti!!”
Mendengar hardikan anaknya, sang ayah yang merasa sakit hati kemudian bangkit dari duduknya untuk masuk ke dalam rumah.
“Mau kemana?!” tanya sang anak.
Sang ayah tidak menjawab hanya memberikan isyarat tangan yang berarti “sudahlah” dan melanjutkan langkahnya ke dalam rumah dengan langkah gontai dan hati yang sedih.
Sang anak meskipun kesal menyadari bahwa ia tidak sepantasnya membentak ayahnya yang telah lanjut usia. Tapi peristiwa tadi memang sungguh membuatnya kesal dan menghilangkan selera untuk meneruskan membaca koran.
Saat sang anak masih termanggu, sang ayah kembali sambil membawa sebuah buku yang ternyata adalah buku hariannya. Sang ayah duduk kembali disebelah anaknya, sambil membolak-balik halaman buku seperti mencari sesuatu.
Setelah ketemu halaman yang dicarinya ia sodorkan buku harian tersebut ke tangan anaknya, sambil menunjuk bagian yang ia ingin agar anaknya membacanya.
Sang anak menerima buku harian tersebut dan melihat bagian yang ditunjukkan oleh ayahnya. Sebelum ia mulai membaca ayahnya berkata,
“Yang keras ya . .” Ia ingin agar anaknya membaca buku hariannya dengan suara yang dapat terdengar jelas.
“Hari ini putraku yang paling bungsu, yang beberapa hari yang lalu genap berusia 3 tahun” Sang anak mulai membaca,
“Sedang duduk bersamaku di bangku sebuah taman . . ketika tak lama kemudian ada seekorburung pipit yang hinggap dihadapan kami”
“Putraku bertanya hingga 21 kali padaku . . apakah itu?”
“Aku jawab sebanyak 21 kali sebanyak ia bertanya, bahwa itu adalah burung pipit”
“Aku selalu memeluknya dengan bahagia setiap kali ia bertanya dan mengulangi pertanyaannya”
“Sekali lagi dan lagi . .”
“Tanpa sedikitpun aku merasa kesal, karena ia adalah putra kecilku dengan wajah tanpa dosa dan dengan rasa ingin tahunya yang besar, aku malah merasa bahagia dan senang”
Sampai disitu sang anak berhenti membaca, apa yang barusan dibacanya bukan hanya membuatnya menyadari kesalahannya, tapi membuatnya sungguh menyesal telah memperlakukan ayahnya seperti tadi.
Sang anak terdiam, memandang ayahnya sejenak, dengan mata berkaca-kaca menahan tangis ia memeluk dan mencium kening ayahnya.
Meskipun tidak ada kata-kata apapun yang terlontar dari mulut anaknya, sang ayah tahu bahwa putra kesayangannya telah menyadari kesalahannya, ciuman dan pelukan eratnya adalah tanda permintaan maaf darinya. Sang ayahpun tersenyum bahagia. Suasana sore yang indah menjadi terasa semakin indah.
kawanku semua yang baik, begitulah kawan realita yang ada yang banyak kita jumpai sekarang, saat kita orang tua kita begitu sabarnya menerangkan kepada kita yang begitu penasaran akan hal yang baru, dengan dimanja dijelaskan, ditanya lagi dijelaskan lagi pelan-pelan hingga kita bertanya dengan puluhan pertanyaan yang sama pun orfang tua kita tetap menjawab untuk anak tersayangnya. lantas hal demikian berbalik kepada kita yang tengah dewasa, saat orang tua sudah mulai renta, saat kita ditanya dengan beberapa pertanyaan yang sama, lantas kita membentaknya, tidakkah kau ingat bagaimana dirimu saat kecil? tidakkah kau ingat waktu dulu kau bertanya terus kepada orang tuamu tentang suatu hal yang baru… sadarlah apakah kau melupakan semua kenangan itu?
ingat saat kita kecil kawan…. sudahkah kau bisa mengingatnya….kawan???

Suatu hari seorang sahabat saya pergi ke rumah orang jompo atau lebih terkenal dengan sebutan panti werdha bersama dengan teman-temannya. Kebiasaan ini mereka lakukan untuk lebih banyak mengenal bahwa akan lebih membahagiakan kalau kita bisa berbagi pada orang-orang yang kesepian dalam hidupnya.Ketika teman saya sedang berbicara dengan beberapa Ibu-Ibu tua, tiba-tiba mata teman saya tertumpu pada seorang Opa tua yang duduk menyendiri sambil menatap kedepan dengan tatapan kosong. Lalu sang teman mencoba mendekati Opa itu dan mencoba mengajaknya berbicara. Perlahan tapi pasti sang Opa akhirnya mau mengobrol dengannya sampai akhirnya si Opa menceritakan kisah hidupnya.

Si Opa memulai cerita tentang hidupnya sambil menghela napas panjang. “Sejak masa muda saya menghabiskan waktu saya untuk terus mencari usaha yang baik untuk keluarga saya, khususnya untuk anak-anak yang sangat saya cintai. Sampai akhirnya saya mencapai puncaknya dimana kami bisa tinggal dirumah yang sangat besar dengan segala fasilitas yang sangat bagus.”

“Demikian pula dengan anak-anak saya, mereka semua berhasil sekolah sampai keluar negeri dengan Biaya yang tidak pernah saya batasi. Akhirnya mereka semua berhasil dalam sekolah juga dalam usahanya dan juga dalam berkeluarga.”

“Tibalah dimana kami sebagai orangtua merasa sudah saatnya pensiun dan menuai hasil panen kami.

Tiba-tiba istri tercinta saya yang selalu setia menemani saya dari sejak saya memulai kehidupan ini meninggal dunia karena sakit yang sangat mendadak.

Lalu sejak kematian istri saya tinggallah saya hanya dengan para pembantu kami karena anak-anak kami semua tidak ada yang mau menemani saya karena mereka sudah mempunyai rumah yang juga besar. Hidup saya rasanya hilang, tiada lagi orang yang mau menemani saya setiap saat saya memerlukannya.”

“Tidak sebulan sekali anak-anak mau menjenguk saya ataupun memberi kabar melalui telepon. Lalu tiba-tiba anak sulung saya datang dan mengatakan kalau dia akan menjual rumah karena selain tidak efisien juga toh saya dapat ikut tinggal dengannya.

Dengan hati yang berbunga saya menyetujuinya karena saya juga tidak memerlukan rumah besar lagi tapi tanpa ada orang-orang yang saya kasihi di dalamnya. Setelah itu saya ikut dengan anak saya yang sulung.”

“Tapi apa yang saya dapatkan ? setiap hari mereka sibuk sendiri-sendiri dan kalaupun mereka ada di rumah tak pernah sekalipun mereka mau menyapa saya.

Semua keperluan saya pembantu yang memberi. Untunglah saya selalu hidup teratur dari muda maka meskipun sudah tua saya tidak pernah sakit-sakitan.”

“Lalu saya tinggal dirumah anak saya yang lain. Saya berharap kalau saya akan mendapatkan sukacita idalamnya, tapi rupanya tidak. Yang lebih menyakitkan semua alat-alat untuk saya pakai mereka ganti, mereka menyediakan semua peralatan dari kayu dengan alasan untuk keselamatan saya tapi sebetulnya mereka sayang dan takut kalau saya memecahkan alat-alat mereka yang mahal-mahal itu.

Setiap hari saya makan dan minum dari alat-alat kayu atau plastik yang sama dengan yang mereka sediakan untuk para pembantu dan anjing mereka. Setiap hari saya makan dan minum sambil mengucurkan airmata dan bertanya dimanakah hati nurani mereka?”

“Akhirnya saya tinggal dengan anak saya yang terkecil, anak yang dulu sangat saya kasihi melebihi yang lain karena dia dulu adalah seorang anak yang sangat memberikan kesukacitaan pada kami semua. Tapi apa yang saya dapatkan?”

“Setelah beberapa lama saya tinggal disana akhirnya anak saya dan istrinya mendatangi saya lalu mengatakan bahwa mereka akan mengirim saya untuk tinggal di panti jompo dengan alasan supaya saya punya teman untuk berkumpul dan juga mereka berjanji akan selalu mengunjungi saya.”

“Sekarang sudah 2 tahun saya disini tapi tidak sekalipun dari mereka yang datang untuk mengunjungi saya apalagi membawakan makanan kesukaan saya. Hilanglah semua harapan saya tentang anak-anak yang saya besarkan dengan segala kasih sayang dan kucuran keringat. Saya bertanya-tanya mengapa kehidupan hari tua saya demikian menyedihkan padahal saya bukanlah orangtua yang menyusahkan, semua harta saya mereka ambil.

Saya hanya minta sedikit perhatian dari mereka tapi mereka sibuk dengan diri sendiri.”

“Kadang saya menyesali diri mengapa saya bisa mendapatkan anak-anak yang demikian buruk. Masih untung disini saya punya teman-teman dan juga kunjungan dari sahabat – sahabat yang mengasihi saya tapi tetap saya merindukan anak-anak saya.”

Sejak itu sahabat saya selalu menyempatkan diri untuk datang kesana dan berbicara dengan sang Opa.

Lambat laun tapi pasti kesepian di mata sang Opa berganti dengan keceriaan apalagi kalau sekali-sekali teman saya membawa serta anak-anaknya untuk berkunjung.

Sampai hatikah kita membiarkan para orangtua kesepian dan menyesali hidupnya hanya karena semua kesibukan hidup kita.

Bukankah suatu haripun kita akan sama dengan mereka, tua dan kesepian ? Ingatlah bahwa tanpa Ayah dan Ibu, kita tidak akan ada di dunia dan menjadi seperti ini.

Jika kamu masih mempunyai orang tua, bersyukurlah sebab banyak anak yatim-piatu yang merindukan kasih sayang orang tua.

kawanku semua, yang jauh dari orang tuanya Seringkali kita menganggap remeh dan tidak menghargai keberadaan orangtua kita. :'(
Jika kamu sudah lama tidak berbicara pada mereka, luangkan waktu yang kau pakai untuk bersenang-senang dengan teman-temanmu dan teleponlah mereka. Jika kau bisa, kunjungilah mereka. Jangan kecewakan mereka, sebaliknya buatlah mereka bangga padamu.

Orang tua bukan barang rongsokan yang bisa dibuang atau diabaikan setelah terlihat tidak berdaya. karena pada saat engkau Sukses atau saat engkau dalam keadaan Susah, hanya orang tua yang mengerti kita dan batinnya akan menderita kalau kita susah.

Orang tua kita tidak pernah meninggalkan kita, bagaimanapun keadaan kita, walaupun kita pernah kurang ajar kepada orang tua… Namun Bapak dan Ibu kita tetap mengasihi kita.

kawanku semua yang baik, ingat kawan saat kita kecil….

ingat saat kita kecil…

semoga kita termasuk orang yang mencintai ibu bapaknya…

Ya Tuhanku, ampunilah dosaku dan dosa ayah ibuku, sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu aku masih kecil ”

  • ku buka album biru
    penuh debu dan usang
    ku pandangi semua gambar diri
    kecil bersih belum ternoda

    pikirkupun melayang
    dahulu penuh kasih
    teringat semua cerita orang
    tentang riwayatku

    kata mereka diriku slalu dimanja
    kata mereka diriku slalu dtimang

    nada nada yang indah
    slalu terurai darinya
    tangisan nakal dari bibirku
    takkan jadi deritanya

    tangan halus dan suci
    tlah mengangkat diri ini
    jiwa raga dan seluruh hidup
    rela dia berikan

    oh bunda ada dan tiada
    dirimu kan slalu ada di dalam
    hatiku

semoga bermanfaat.

Iklan