bismillahirahmanirahim

sahabatku semua yang dirahmati Allah, kekayaan dan kemisikinan, dua hal ini yang selalu menjadi permasalah yang tak kunjung selesai di negeri kita ini, orang kaya nya banyak tapi orang miskinnya jauh lebih banyak.. nah inilah yang menjadi pemicu kecemburuan sosial yang tinggi, apalagi jika dilihat secara setilik mata, Orang yang mempunyai kekayaan lebih selalu mempunyai stigma sebagai orang kaya yang sombong. Walaupun tidak bisa disamaratakan, dari sebuah survei menyebutkan bahwa kebanyakan orang kaya adalah tipe orang yang sombong dan tidak berempati. Menurut psikolog dan ilmuwan social Dacher Keltner dalam studinya menyebutkan, kebanyakan orang kaya terobsesi pada dirinya sendiri dan selalu berpikir untuk memperkaya dirinya sendiri. Sehingga ini yang menyebabkan orang yang banyak hartanya tersebut kurang berempati pada lingkungan sekitarnya.

hayoo siapa, yang kaya disini tapi sering sombong… ?
Tidak terasa, kita berada di awal tahun baru Hijriah. Begitu cepatnya perjalanan waktu ini. Usia kita di dunia makin berkurang, itu artinya kita semakin dekat dengan kehidupan akhirat.

Sesungguhnya syahrullah (bulan Allah) Muharram adalah bulan yang agung dan diberkahi. Bulan pertama dari penanggalan hijriyah. Dan salah satu dari empat bulan haram yang disebutkan oleh Allah Ta’ala dalam firman-Nya,

Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu.” (QS. Al-Taubah: 36)

lalu apa hubungannya bulan muharam dengan orang kaya ?

sahabatku yang baik, bulan muharam adalah bulannya anak yatim, kamu tahu anak yatim kan? dalam bahasa jawa disebutkan “bodhone bocah yatim” atau lebarannya anak yatim, kenapa demikian ?

karena di bulan ini tepatnya tanggal 10 muharam, merupakan hari yang teristimewa bagi anak yatim karena mereka akan mendapatkan santunan…

lalu apa hubungannya dengan orang yang kaya…???

kiranya kisah dibawah ini, semoga orang yang diberi kelebihan rejeki oleh Allah tergerak hatinya untuk menyantuni anak – anak yatim disekitarnya, bacalah dan ambillah manfaatnya

tulisan ini ditulis oleh ira oemar di kompasiana, berikut ini pengalamanya,

Sore kemarin – Selasa, 06 Maret 2012 – saya pulang kantor rada “tenggo”, jadi sampai di rumah jam 17.30-an, saya sempat nonton acara “Orang-Orang Pinggiran” di Trans7. Dada saya sesak menyaksikannya, air mata saya meleleh tanpa bisa ditahan, tak mampu berkata-kata. Siti, seorang bocah yatim yang ditinggal mati ayahnya sejak usia 2 tahun. Kini Siti berumur 7 tahun. Sehari-hari sepulang sekolah Siti masih harus berkeliling kampung menjajakan bakso. Karena ia masih anak-anak, tentu belum bisa mendorong rombong bakso. Jadi bakso dan kuahnya dimasukkan dalam termos nasi yang sebenarnya terlalu besar untuk anak seusianya. Termos seukuran itu berisi kuah tentu sangat berat.

Tangan kanan menenteng termos, tangan kiri menenteng ember plastik hitam berisi mangkok-mangkok, sendok kuah, dan peralatan lain. Dengan terseok-seok menenteng beban seberat itu, Siti harus berjalan keluar masuk kampung, terkadang jalanannya menanjak naik. Kalau ada pembeli, Siti akan meracik baksonya di mangkok yang diletakkan di lantai. Maklum ia tak punya meja. Terkadang  jika ada anak yang membeli baksonya, Siti ingin bisa ikut mencicipi. Tapi ia terpaksa hanya menelan ludah, menahan keinginan itu. Setelah 4 jam berkeliling, ia mendapat upah 2000 perak saja! Kalau baksonya tak habis, upahnya hanya Rp. 1000,- saja. Lembaran seribuan lusuh berkali-kali digulung-gulungnya.

13310912811240409759

1331091644515738002

Sampai di rumah, Siti tak mendapati siapapun. Ibunya jadi buruh mencangkul lumpur di sawah milik orang lain. Tak setiap hari ia mendapat upah uang tunai. Terkadang ia hanya dijanjikan jika kelak panenan berhasil ia akan mendapatkan bagi hasilnya. Setiap hari kaki Ibunda Siti berlumur lumpur sampai setinggi paha. Ia hanya bisa berharap kelak panenan benar-benar berhasil agar bisa mendapat bayaran.

Hari itu Siti ingin bisa makan kangkung. Ia pergi ke rumah tetangganya, mengetuk pintu dan meminta ijin agar boleh mengambil kangkung. Meski sebenarnya Siti bisa saja langsung memetiknya, tapi ia selalu ingat pesan Ibunya untuk selalu minta ijin dulu pada pemiliknya. Setelah diijinkan, Siti langsung berkubang di empang untuk memetik kangkung, sebatas kebutuhannya bersama Ibunya. Petang hari Ibunya pulang. Siti menyerahkan 2000 perak yang didapatnya. Ia bangga bisa membantu Ibunya. Lalu Ibunya memasak kangkung hanya dengan garam. Berdua mereka makan di atas piring seng tua, sepiring nasi tak penuh sepiring, dimakan berdua hanya dengan kangkung dan garam. Bahkan ikan asin pun tak terbeli, kata Ibunda Siti.

13310914672005337386

Bayangkan, anak sekecil itu, pulang sekolah menenteng beban berat keliling kampung, tiba di rumah tak ada makanan. Kondisi rumahnya pun hanya sepetak ruangan berdinding kayu lapuk, atapnya bocor sana-sini. Sama sekali tak layak disebut rumah. Dengan kondisi kelelahan, dia kesepian sendiri menunggu Ibunya pulang hingga petang hari.

Sering Siti mengatakan dirinya kangen ayahnya. Ketika anak-anak lain di kampung mendapat kiriman uang dari ayah mereka yang bekerja di kota, Siti suka bertanya kapan ia dapat kiriman. Tapi kini Siti sudah paham bahwa ayahnya sudah wafat. Ia sering mengajak Ibunya ke makam ayahnya, berdoa disana. Makam ayahnya tak bernisan, tak ada uang pembeli nisan. Hanya sebatang kelapa penanda itu makam ayah Siti. Dengan rajin Siti menyapu sampah yang nyaris menutupi makam ayahnya. Disanalah Siti bersama Ibunya sering menangis sembari memanjatkan doa. Dalam doanya Siti selalu memohon agar dberi kesehatan supaya bisa tetap sekolah dan mengaji. Keinginan Siti sederhana saja : bisa beli sepatu dan tas untuk dipakai sekolah sebab miliknya sudah rusak.

1331091560153848346

Kepikiran dengan kondisi Siti, dini hari terbangun dari tidur saya buka internet dan search situs Trans7 khususnya acara Orang-Orang Pinggiran. Akhirnya saya dapatkan alamat Siti di Kampung Cipendeuy, Desa Cibereum, Cilangkahan, Banten. dan nomor contact person Pak Tono 0858 1378 8136.

Usai sholat Subuh saya hubungi Pak Tono, meski agak sulit bisa tersambung.. Beliau tinggal sekitar 50 km jauhnya dari kampung Siti. Dialah yang menghubungi Trans7 agar mengangkat kisah hidup Siti di acara OOP. Menurut keterangannya, keluarga itu memang sangat miskin, Ibunda Siti tak punya KTP. Pantas saja dia tak terjangkau bantuan resmi Pemerintah yang selalu mengedepankan persyaratan legalitas formal ketimbang fakta kemiskinan itu sendiri. Dia bersedia menjemput saya di Malingping, lalu bersama-sama menuju rumah Siti, jika kita mau memberikan bantuan. Dia juga  berpesan jangan bawa mobil sedan sebab tak bakal bisa masuk dengan medan jalan yang berat.

Saya pun lalu menghubungi Rumah Zakat kota Cilegon. Saya meminta pihak Rumah Zakat sebagai aksi “tanggap darurat” agar bisa menyalurkan kornet Super Qurban agar Siti dan Ibunya bisa makan daging, setidaknya menyelamatkan mereka dari ancaman gizi buruk. Dari obrolan saya dengan Pengurus Rumah Zakat, saya sampaikan keinginan saya untuk memberi Siti dan Ibunya “kail”. Memberi “ikan” untuk tahap awal boleh-boleh saja, tapi memberdayakan Ibunda Siti agar bisa mandiri secara ekonomi tentunya akan lebih bermanfaat untuk jangka panjang. Saya berpikir alangkah baiknya memberi modal pada Ibunda Siti untuk berjualan makanan dan buka warung bakso, agar kedua ibu dan anak itu tidak terpisah seharian. Siti juga tak perlu berlelah-lelah seharian, dia bisa bantu Ibunya berjualan sambil belajar.

Mengingat untuk memberi “kail” tentu butuh dana tak sedikit, pagi ini saya menulis kisah Siti dan memforward ke grup-grup BBM yang ada di kontak BB saya. Juga melalui Facebook. Alhamdulillah sudah ada beberapa respon positif dari beberapa teman saya. Bahkan ada yang sudah tak sabar ingin segera diajak ke Malimping untuk menemui Siti dan memeluknya. Bukan hanya bantuan berupa uang yang saya kumpulkan, tapi jika ada teman-teman yang punya putri berusia 7-8 tahun, biasanya bajunya cepat sesak meski masih bagus, alangkah bermanfaat kalau diberikan pada Siti.

Adapula teman yang menawarkan jadi orang tua asuh Siti dan mengajak Siti dan Ibunya tinggal di rumahnya. Semua itu akan saya sampaikan kepada Pak Tono dan Ibunda Siti kalau saya bertemu nanti. Saya menulis artikel ini bukan ingin menjadikan Siti seperti Darsem, TKW yang jadi milyarder mendadak dan kemudian bermewah-mewah dengan uang sumbangan donatur pemirsa TV sehingga pemirsa akhirnya mensomasi Darsem. Jika permasalahan Siti telah teratasi kelak, uang yang terkumpul akan saya minta kepada Rumah Zakat untuk disalurkan kepada Siti-Siti lain yang saya yakin jumlahnya ada beberapa di sekitar kampung Siti.

Mengetuk hati penguasa formal, mungkin sudah tak banyak membantu. Saya menulis shout kepada Ibu Atut sebagai “Ratu” penguasa Banten ketika kejadian jembatan ala Indiana Jones terekspose, tapi toh tak ada respon. Di media massa juga tak ada tanggapan dari Gubernur Banten meski  kisah itu sudah masuk pemberitaan media massa internasional. Tapi dengan melalui grup BBM, Facebook dan Kompasiana, saya yakin masih ada orang-rang yang terketuk hatinya untuk berbagi dan menolong. . Semoga menyentuh hati nurani kita semua.

berikut ini video siti dalam kisah orang pinggiran

sahabatku semuanya yang dirahmati, kiranya dengan membaca kisah hati diatas mampu membuka mata hati kita yang selama ini keras.. dan saya rasa masih banyak siti-siti yang lain dibagian pelosok-pelosok kampung, maupun kota-kota di indonesia yang belum ter expose kisahnya..

kawan, cerita tentang anak yatim seringkali memberikan inspirasi terhadap banyak orang. Anak yatim merupakan seorang anak baik laki-laki maupun perempuan yang telah kehilangan ayahnya yang telah meninggal dunia. Anak tersebut bisa tinggal dengan ibunya namun tidak sedikit yang tinggal di panti asuhan. Bukan tanpa sebab karena ibunya memang tidak memiliki banyak uang untuk merawatnya. Bukan karena tidak sayang namun karena memang uang atau penghasilan yang dimilikinya hanya cukup untuk makan namun tidak mencukupi untuk biaya sekolah anak tersebut.

Kenapa ada begitu banyak orang Muslim yang punya pandangan yang begitu sempit terhadap anak yatim? Kenapa dengan orang kaya yang sombong? yang enggan menyedekahkan hartanya kepada orang miskin terlebih anak yatim?

hayoo, siapa yang sering demikian ??

ada apa dengan orang kaya ?

“Allah Rabbul Izzati  Yang Maha Suci  berfirman dalam hadits Qudsi  ; Allah  mencintai tiga perkara  dan sangat mencintai kepada  tiga hal yang lai. Mereka berjumlah enam orang yang Kami bagi menjadi dua kelompok.

1) Aku mencintai orang fakir yang rendah hati, sedangkan  Aku sangat mencintai orang kaya
  yang rendah hati, karena ia punya alasan untuk berlaku sombong, tapi ia tetap  rendah hati .
2) Aku mencintai orang kaya yang dermawan, sedangkan Aku lebih mencintai orang miskin yang dermawan.
3) Aku mencintai orang yang sudah tua tapi taat, sedangkan Aku lebih mencintai orang muda yang taat.

Dan Aku membenci tiga perkara dan kebencian-Ku kepada 3 perkara lainnya sangat kuat.

1) Aku benci orang kaya yang sombong tapi Aku lebih benci kepada orang miskin yang sombong.
2) Aku benci orang fakir yang bakhil, tapi Aku lebih benci lagi kepada orang kaya yang bakhil.
3) Aku benci pemuda yang durhaka (ma’siat), tapi Aku lebih benci lagi kepada orang yang
    sudah tua yang maksiat. (Hadits Qudsi dalam Tafsir al-Sya’rowi )

Dikisahkan, di suatu negeri pernah hidup orang yang kaya dan taat beribadah. Mesti kaya, orang ini tidak sombong dan membanggakan kekayaannya. Ia sangat rajin membangun rumah ibadah, menyantuni anak yatim, membantu kerabat, tetangga, orang miskin, dan kegiatan sosial lainnya. Saat musim paceklik tiba, ia selalu membagi-bagikan kebutuhan pangan kepada orang yang membutuhkan. Salah seorang yang sering ia bantu ialah seorang tetangga miskin.

Saat orang kaya ini meningal dunia, ini masuk surga. Tanpa terduga, ia bertemu dengan tetangga miskin yang selalu disantuninya saat di dunia. Dengan rasa heran, orang kaya ini berkata, ”Sungguh tak menduga bisa bertemu anda di surga ini”, Orang miskin menjawab, ”Kenapa tidak, bukannya Alloh memberi surga kepada siapa saja yang dikehendakinya. Alloh maha pengasih kepada semua hamba-Nya tanpa pandang kaya atau miskin”. Si kaya balik bertanya, “Amalan apakah yang bisa memasukkan anda ke surga?”, Si miskin menjawab, “Saya mendapat pahala menyantuni anak yatim, kaum kerabat, tetangga, dan kegiatan sosial lainnya sama seperti yang anda dapatkan”.
Orang kaya bertanya sambil heran, “Bagaimana mungkin anda mendapatkan pahala seperti yang saya dapatkan, bukannya kamu orang miskin?. Si miskin menjawab lagi, “Memang benar saya orang miskin, namun saat di dunia saya sering berdoa, Seandainya saya diberi kekayaan sama seperti engkau, saya berniat membantu orang miskin, anak yatim, kaum kerabat dan kegiatan sosial lainya. Namun, saya ditakdirkan menjadi orang miskin, dan saya iklas dan sabar menerimanya”.
sahabatku yang diberi keberkahan rejeki, mari sisihkan penghasilan kita, lihat sekekiling kita, tetangga- tetangga kita, lingkungan kita, barang kali ada satu diantara banyak anak yang sering dijumpai terdapat anak yatim, mari sayangi mereka, beri perhatian… toh barangkali dia sedang butuh sesuatu tapi tidak bisa beli, barangkali dia sedang kekuarangan tapi tak tahu harus minta pada siapa, mari gerakkan hati… ulurkan tangan, barangkali apa yang akan kita berikan merupakan hal yang paling ditunggu-tunggu mereka, dan yakini apa yang kita berikan semata-mata karena ingin memperoleh ridho Allah,
bayangkanlah sahabatku, seandenya ibu bapakmu telah tiada, sedangkan engkau masih usia kecil, masih belia… bayangkan betapa sedihnya, melihat teman-teman yang bisa bersenda gurau, bermanja ria dengan orang tuanya, sedangkan bocah yatim itu, dalam hatinya yang terdalam pasti menangis…
sungguh kasihan mereka….
sahabatku yang baik …
Islam memerintahkan umatnya untuk menyantuni anak yatim dan seseorang yang melakukannya akan mendapatkan pahala yang luar biasa, bahkan merupakan sarana atau tiket untuk memperoleh surga.Rasulullah SAW bersabda,
“Barang siapa yang mengikutsertakan seorang anak yatim di antara dua orang tua yang muslim, dalam makan dan minumnya sehingga mencukupinya, maka ia pasti akan masuk surga.”
(HR. Abu Ya’la dan Thabrani).Dalam hadits lain.
Rasululah SAW bersabda,
“Sebaik-baik rumah kaum muslimin ialah rumah yang di dalamnya terdapat anak yatim yang diperlakukan (diasuh) dengan baik, dan seburuk-buruk rumah kaum muslimin ialah rumah yang di dalamnya terdapat anak yatim tapi anak itu diperlakukan dengan buruk.”
HR. Ibnu Majah).
hendaklah menjadi orang dermawan dan tidak sombong. Lengkapi diri dengan ilmu dan pemahaman agama dengan baik. Gunakan harta sebaik-baiknya sehingga memberikan manfaat dan berkah untuk banyak orang. Tumbuhkan kesadaran, bahwa sesungguhnya harta akan ditanya Alloh dari dua sisi. Dari mana memperolehnya dan kemana saja harta itu digunakan. Niscaya, akan mendapat kedudukan tertinggi dari Alloh SWT.
Berbuat baik kepada anak yatim merupakan salah satu bentuk akhlak yang mulia, sebaliknya berbuat aniaya terhadap anak yatim diancam oleh Allah dengan neraka dan tidak diterimanya amal ibadah shalat, naudzubillahi min dzalik. Selain janji Allah di atas, ada banyak keutamaan menyantuni anak yatim yang telah disebutkan di dalam atsar maupun Hadis Rasulullah Muhammad SAW, antara lain:
Suatu ketika sahabat Saib bin Abdullah ra. datang kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam, maka Rasulullah bersabda kepadanya :
ياَ سَائِبُ انْظُرْ أَخْلاَقَكَ الَّتِيْ كُنْتَ تَصْنَعُهَا فِيْ الجْاَهِلِيَّةِ فَاجْعَلْهَا فِيْ اْلإِسْلاَمِ. أَقْرِ الضَّيْفَ و أَكْرِمِ الْيَتِيْمَ وَ أَحْسِنْ إِلَى جَارِكَ

“Wahai Saib, perhatikanlah akhlak yang biasa kamu lakukan ketika kamu masih dalam kejahiliyahan, laksanakan pula ia dalam masa keislaman. Jamulah tamu, muliakanlah anak yatim, dan berbuat baiklah kepada tetangga.” (HR.Ahmad dan Abu Dawud, Shohih Abu Dawud)

Dalam sebuah atsar disebutkan riwayat dari Nabi Daud ‘alaihissalam, yang berkata :
كُنْ لِلْيََتِيْمِ كَاْلأَبِ الرَّحِيْمِ

“Bersikaplah kepada anak yatim, seperti seorang bapak yang penyayang.” [HR. Bukhori]

sahabatku yang baik hatinya…

kenapa harus menyantuni anak yatim ? hayoo siapa yang bisa jawab ?

Menyantuni anak yatim juga dapat dijadikan sebagai sarana untuk menjadikan hati lunak. Diriwayatkan oleh Abu Darda’ rodhiyallohu ‘anhu   yang berkata :
أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ رَجُلٌ يَشْكُوْ قَسْوَةَ قَلْبِهِ, قَالَ : أَتُحِبُّ أَنْ يَلِيْنَ قَلْبُكَ, وَ تُدْرَكَ حَاجَتُكَ ؟ اِرْحَمِ الْيَتِيْمَ, وَامْسَحْ رَأْسَهُ, وَأَطْعِمْهُ مِنْ طَعَامِكَ, يَلِنْ قَلْبُكَ, وَتُدْرَكْ حَاجَتُكَ
“Ada seorang laki-laki yang datang kepada nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam mengeluhkan kekerasan hatinya. Nabipun bertanya : sukakah kamu, jika hatimu menjadi lunak dan kebutuhanmu terpenuhi ? Kasihilah anak yatim, usaplah mukanya, dan berilah makan dari makananmu, niscaya hatimu menjadi lunak dan kebutuhanmu akan terpenuhi.” (HR Thobroni, Targhib)
Demikianlah, sangat besar keutamaan menyayangi dan menyantuni anak yatim, hingga ia dapat memudahkan urusan kita di dunia dan diakhirat. Secara ringkas ada beberapa cara di era modern ini bagi kita untuk menyantuni anak yatim, yaitu:
a)      Memberikan makan dan menanggung kebutuhan pokoknya
b)      Mengusap kepala serta menunjukkan kasih sayang kepadanya
c)      Memberikan beasiswa atau membiayainya sekolah
d)     Memberikan pendidikan yang ikhlas kepadanya
e)      Memberikan hukuman dengan lemah lembut bila ia berbuat salah
f)       Memberikan hadiah berupa buku atau hal-hal edukasi lainnya yang dapat mengembangkan kemandiriannya
lalu apa yang akan kita berikan kepada anak yatim disekitar kita ?
hayoo wajib jawab ?
untuk itulah kiranya lebaran anak yatim tggl 10 muharam yang akan datang kita sama-sama mengerakan hati untuk membantu dan menyayanginya mereka. Karena mencintai anak yatim merupakan bagian dari ibadah kepada Allah SWT. Bagian dari upaya untuk mengikuti perintahNya dan menjauhi laranganNya. Menjauhi dari tindakan-tindakan yang bisa menyakiti mereka. Salah satunya mengambilkan hak mereka. Hak untuk belajar dan sekolah, hak untuk bermain serta hak untuk bersenang-senang bersama teman-temannya. mau k
bagiamana  jika sewaktu kecil anda ditakdirkan  menjadi anak yatim ? apa yang anda rasakan…?
bagaimana perasaaan anda ?
semoga bermanfaat ….
Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama?Ialah orang yang menghardik anak yatim…
Yatim piatu, malang nasibmu
Semoga Tuhan selalu
Melimpahkan rahmat-Nya padamu
Yatim piatu, besarkan hatimu
Di dalam mengarungi
Hidup yang penuh tantangan iniWahai semua kawan
Atasmu kewajiban
Menyantuni mereka dan mengasihinya

Sungguh engkau manusia
Yang tiada beriman
Bila pada mereka tak belas kasihan

Wahai para hartawan
Coba ulurkan tangan
‘Tuk membantu mereka dalam kehidupan

Sungguh engkau manusia
Pendustakan agama
Apabila mereka engkau sia-sia

Iklan