hati tenang maka sholatlahbismillahirahmanirahim

sahabatku semua yang dirahmati Allah, alhamdulillah blog yg sederhana ini yang jauh dari kata sempurna hari ini mencapai 703 ribuan hits lebih dengan masih sekitar 2000-2500 an visitor per day,Alhamdulillah semoga apa yang pernah kita kaji bersama bernilai manfaat dan mendapatkan ridho Allah.

sahabatku, komunikasi adalah bagian terpenting bagi hidup, manusia saling berkomunikasi dengan sesamanya, begitupula dengan semua hewan yang ada dibumi, ada cara tersendiri yang mereka beritahukan untuk menunjukkan adanya komunikasi. Bahkan seorang bayi pun sudah dapat melakukan komunikasi, seperti ketika ia menangis itu bisa jadi menandakan bahwa ia sedang lapar atau tidak nyaman. Maka jelaslah bahwa komunikasi adalah hal penting yang harus dipelajari dan dipahamai. ya to tidak kawan,

nah, bagaimana cara manusia berkomunikasi ?

bagaimana cara manusia berkomunikasi dengan tuhannya ?

nah pembahasan inilah yang akan kita urai bersama, saat Allah memanggil kita, mengajak kita berkomunikasi antaraa hamba dengan tuhannya melalui media sholat, doa maupun dzikir dan lainnya, sudahkah kita mempunyai kedekatan dengan menjadi lawan kita berkomunikasi.

saat Allah memanggil kita ? apa reaksi kita ?

segera datang atau mencari-cari alasan menolak untuk datang….?

kiranya kisah menarik dibawah ini akan membuka mata hati kita yang sering kali menjauh dari cahaya-cahaya illahi..

dibawah ini adalah tulisan mas edi sutisna dalam bukunya, pemilik blog club-pecinta-alquran.com, tulisan yang menginpirasi semua orang agar segera datang untuk memenuhi panggilan tuhannya… selamat membaca semoga bermanfaat.

Kemarin iseng-iseng saya sengaja mengetest babeh saya….,

Saya  ingin tahu gimana  reaksi  babeh saya, ketika  saya  di  panggil  olehnya,  saya  tidak menyahut (alias pura-pura diacuhin/diabaikan seruan babeh saya itu).

posisi saya saat itu dibelakang (ditaman), dibelakang rumah saya ada taman kecil, untuk nongkrong sambil ngopi-ngopi.

Ketika saya  sedang  santai minum  kopi sambil  melihat  pemandangan bunga-bunga  yang ditanam ibu saya, memandang ikan-ikan yang dipelihara babeh saya, sesekali menikmati

kicauan burung peliharaan babeh, subhanAllah  suasana  tenang  dan damai. Enggak  tahukenapa terbesitlah kisah ini yang insya Allah memberi hikmah…

INILAH KISAHNYA (Selamat Menikmati)

Saya  :  (ah pengen ngetest  babeh  ah…., pengen tahu nih reaksi  babeh bagaimana  kalau saya dipanggil babeh maka saya tidak menyahut/mengabaikan saja panggilan babeh).

(ditunggu-tunggu seruan babeh  selama  30 menit, ternyata  tidak ada  seruan yang memanggil saya…., waduh gagal nih proyek isengnya dalam hati).

(tunggu lagi deh, sekiranya 30 menit lagi tidak ada seruan yang memanggil saya, berarti proyek iseng ini gagal he.. he.. he).

(baru saja… terbesit gagal proyek iseng…., tiba-tiba “Edi….!!!”

Saya : wah babeh saya manggil tuh…, berarti sesuai rencana (dalam hati)

Babeh : “Edi…….!!!” (Babeh memanggil saya dengan suara lembut)

Edi : (waduh ini suaranya doang terdengar dari jauh tapi tidak terlihat wujudnya he..he…

diem aja ah tidak menyahut……(sesuai rencana)).

(3 menit pun berlalu…)

Babeh : “Edi……!!!” (loh….loh….kok suaranya makin kencang 2 x lipat dari sebelumnya,

memanggil saya)

Edi  :  (waduh gimana  nih klo babeh ngamuk-ngamuk??. Tapi gak apa-apa  lah, namanya

juga ngetest…, resiko bereksperiment, udah tanggung basah mending nyemplung sekalian

deh…)

Babeh :  “Edi……!!!”  (ya  ampun suaranya  makin  keras  4 x  lipat  dari yang pertama, ini

mah namanya bukan memanggil, tapi teriakan orang sewot…)

Edi : (belagak tidak mendengar dan tidak menyahut sEdikit pun…. bodo’ amat ^_^, sambil

ngopi… srrruuuutttt…. Srruuttt…. Hmm… enak… he..he…he..)

Tiba-tiba tak  disadari  ada  sebuah tangan  besar  serasa  menempel  di  telinga  saya….

Duh…duh… duh…. Aduuuuhhhh sakit…. Telinga saya ada yang menarik, duh ternyata  babeh saya menarik kuping  saya  dan berteriak tepat  sasaran di telinga  saya.

“budeeeeekkkkkkkk yaaaa…….!!!”,   (aduh ampun beh… sakit), ya  ampun babeh  saya

ngamuk-ngamuk,  padahal  saya  ini kan udah gede  (jenggotan  pula)  kok masih aja

diomelin babeh…..

Babeh : “budek ya…..!!!???”

edi : “he.. he.. he……” (cengir-cengir), “Enggak beh…. cuma lg ngetest….”

Babeh : “ngetest gimana maksudnya…..!!??”

Edi : gini ceritanya beh, saya mendengar adzan (Allah memanggil kita untuk sholat), saya melihat  ada  yg santai-santai  aja  jalan ke  masjid,  ada  yg sambil  ngobrol-ngobrol  sambil tertawa  cekikikan, padahal Allah  kan lagi  manggil, bahkan ada  yang  pura-pura  gak

mendengar, main gitar,  ngeroko sambil  melewati  masjid, ketawa  ketiwi, nonton tv, masak, tidur, dll  (jadi  saya  pengen tau gimana  reaksi Allah  jika Allah  memanggil  kita cuekin, nah dengan cara  tadi beh… saya mengilustrasikannya…., babeh aja marah ketika babeh memanggil saya tetapi saya tidak menyahut, gimana Allah ya beh…??

.

Edi  :  sebenernya  saya  juga  pengen ngetest  babeh kaya  gini  juga  kapan-kapan,  saya pengen tau reaksi babeh gimana, klo babeh nyuruh saya bilang gini “tanggung beh…, ini lagi sibuk!!”, “ntar beh… saya lagi nonton tv!!”….., “ntar ya beh… saya kan lagi tidur….!!,

babeh tunggu aja  dulu… sampai  saya  bangun  ya  beh….!!!  (klo dipikir-pikir  gimana jadinya ya beh klo saya jawab kaya gitu….. wah…… gak kebayang….)

Edi : itu kan baru babeh ya beh……!!, gimana tuh beh ceritanya klo Allah yang manggil,

kita bikin kaya gitu jawabannya….??

Lihat  saja  kelakuan kita.  Di  pinggir  masjid, di  teras, kita  masih “tega”  merokok dulu,

menghabiskan batang rokok yang masih tanggung kita hisap belum habis. Ada lagi orang

yang jalan menuju Allah  sambil  ngobrol  cekikikan, dan jalan dengan teramat  slow.

Ada  lagi  yang  sudah komat, masih terima  sms  dan mengirim  sms  ke  sana  kemari. Ada

yang  kemudian sampe  mengganggu jamaah yang  lain sebab lupa  dimatikan suara  HP

nya. Ada  lagi  yang  kemudian tidak merapihkan pergelangan lengan bajunya. Ada  yang

mengendorkan dasinya. Ada  yang  mengeluarkan  bajunya  padahal  sudah rapih sebelum

masuk masjid. Dia jadi celaka, sebab dia buang air kecil sebelum wudhu. Itulah sebab ia

tidak merapihkan lagi pakaiannya.

Coba, kalau sudah siap sebelum  azan  (sebelum Allah  memanggil). Misalkan sepuluh

menit sebelumnya, dua  puluh sebelumnya, kan kejadian-kejadian seperti tadi tidak akan

ada.

Ada  yang berkata,  saya  ga  begitu deh… Kalo ga  begitu, bagus.  Tapi  kalo iya, mbok ya

mikir. Ketika  kita menghadap pimpinan, coba-coba  deh sambil  smsan, kalo ga  ditegur

kita  ini?  Kalau sedang  rapat  sama  pimpinan proyek, sama  klien, sama  boss kita  bisa

konsentrasi  dengan hebat, dan mendengarkan dengan seksama. Ini, ketika  makmum,

nguap, nguap aja. Tanda kantuk yang tidak ditahan. Subhaanallaah!

KEJADIAN  1

Allah : hayya ala sholat (ayo kita sholat)

Saya  :  ntar  dong  ya Allah, saya  lagi  makan nih… tanggung, Allah tunggu aja dulu ya..

setelah saya  selesai  makan baru  saya  menghadap Allah  (ya  ampun masa Allah  di  suruh

nunggu)

.

KEJADIAN 2

Allah : hayya ala sholat (ayo kita sholat subuh….)

Saya : ntar ah ya Allah….. Allah gak tau apa klo saya sedang tidur…., kan saya capek abis

begadang gara-gara  lembur  kerja…. (ya  ampun.. lembur  kerja  prioritas  utama  dan  Allah

prioritas nomor sekian, bisa jadi tidak mendapat prioritas di diri kita)

KEJADIAN 3

Allah : hayya ala sholat (ayo kita sholat)

Saya  :  ssstttt…. pura-pura  gak  denger  ah….  suara  siapa  sih itu berisik,  mending kita

nonton tv atau  maen gitar  lagi  yuk….. (nih orang  pura-pura  budek atau bedek sejati

yah??)

KEJADIAN 4

Allah : hayya ala sholat (ayo kita sholat)

Saya  : “males  ah Allah…..!!”  (ya  ampun, coba  klo bebeh  nyuruh, atau pimpinan kita

nyuruh,  atau bos  kita  nyuruh, kita  bilang  males…??,  bisa  di  gantung  nih …., gimana  klo

Allah ya……??)

Dan tiba-tiba 10 menit sebelum adzan maghrib, di masjid Saya di putar  kaset pengajian

yang terdengar  satu kampung……… dan serentak setelah mendengar  suara  pengajian di

masjid……, Saya  dan Babeh Saya  perpandang-pandangan satu sama  lain,  heran seraya

berfikir….., tiba-tiba  kami  berdua  berteriak dengan  kata  yg sama  yaitu “budekkkkkk

yaaaa…..???”, dan langsung  kami  berdua  berlarian  menuju kamar  mandi  (kamar

mandinya ada 2 loh…..) untuk mandi dan siap-siap untuk sholat maghrib…. dan bertekat

jangan sampai keduluan Allah yg manggil kita…. kita yang datang kepada Allah. jangan

sampai Allah  yang nunggu kita….!!, apalagi sampai Allah  yang datang langsung ke kita

untuk menjewer telinga kita…!!

Sekarang kita tanya kepada diri kita sendiri….. “kita budek atau kita pura-pura budek atau

kita  budek beneran…….????”  jawablah pertanyaan ini  dengan tingkah  laku…..

sahabatku yang dirahmati Allah…ceritanya ini berlanjut.. moga gak bosan membacanya…

Saya  mengetest  bukan ingin memantang Allah, subhanAllah…. (Allah  yang menguasai

jagad raya  dan semua isi  langit  dan  bumi  tunduk kepada-Nya)  untuk ditantang  tidaklah

mungkin.

Saya  mengetest Allah  karena  saya  ingin mengetahui  diri  saya  sendiri.  “seberapa

percayanya  kita  kepada Allah?”, “seberapa  kuat  iman kita kepada Allah?”, “seberapa

cerdas otak saya menyikap semua tabir Allah?”, “seberapa besar pemberian waktu, uang,

tenaga, fikiran, bahkan  jiwa  dan  raga saya  kepada Allah?”, insya Allah  banyak

terkandung hikmah untuk temen-temen semua (selamat menikmati !!!)

TEST PERTAMA :

Sewaktu saya  kuliah.  (saya  kuliah S1 jurusan informatika). Untuk menyiasati

pembayaran uang  kuliah saya, saya  membuka  rental  pengetikan persis  di  samping

kampus saya.

Saat  itu rental  sedang  sepi  dari  pengunjung, saya  iseng-iseng  membuka  al-qur’an yang

disana  tertera  kallam Allah  yang  bunyinya  begini  “tidak ada  satu hewan melatapun di

muka bumi ini, melainkan rizkinya sudah dijamin oleh Allah” (kira-kira begitu ya).

Terbesit kuat di fikiran saya untuk mengetest Allah….

DIALOG:

Saya : “coba test aah…., tapi bagaimana caranya yah ???” (seraya berfikir.). (tangan saya

bergerak-gerak dan saya biarkan merogoh-rogoh kantong saku saya.

Dikantong  baju terdapat  uang  sekitar  Rp.25.000,-…… dan saya  biarkan lagi  tangan saya

merogoh-rogoh  kantong celana  saya,  yang  disana  terdapat  uang sekitar  Rp.25.000,-

(recehan semua, maklum  rental…. ^_^)  dan 1 buah dompet  yang  ketika  dibuka  oleh

tangan saya terdapat 1 lembar uang 50 ribuan…..)

(dari hasil investigasi, tangan saya melapor kepada saya……)

Tangan : ‘lapor boss Edi…!!. perintah dari “otak” sudah saya laksanakan…, seluruh tubuh

sudah saya geledah…., sehingga terkumpul total uang sebesar 100 ribu rupiah, sekarang

saya menunggu perintah selanjutnya dari boss Edi….!!, laporan selesai…!!

Hati : (karena hati ialah yang paling peka dalam diri ini, dan penuh dengan kekhawatiran,

maka  ‘hati’  ingin menegaskan kembali kepada boss Edi)  “boss Edi…., bener  nih uang

mau disedekahkan…, nanti untuk boss Edi makan bagaimana ??, menurut saya boss Edi

50:50 saja…., 50 buat sedekah dan 50 lagi buat jaga-jaga untuk makan, soalnyakan rental

lg sepi sedari pagi…. kalau gak ada pasien gimana hayo….!!

Edi  :  (bengong mempertimbangkan bisikan hati, seraya memilih dan berfikir………,

setelah 10 menit  kemudian munculah perintah dari  saya)       “hey  tangan dan hati…. asal

kamu tahu yah…..!!, tidak ada  satu hewan melatapun di  muka  bumi  ini, melainkan

rizkinya  sudah dijamin oleh Allah”…. sekarang  laksanakan perintah saya, kuras  semua

uang yang ada didalam diri saya tanpa terkecuali…. sekarang…!!!!

(hati  dan tangan pun menuruti  perintah saya…., tak ketinggalan semua  ajudan saya  pun

ikut mendukung dan membantu, karena saya seorang pemimpin maka semua ajudan saya

mengikuti semua perintah saya termasuk kaki, mata, jari-jemari pun ikut membantu saya

untuk menyedekahkan semua uang yang saya miliki….)

(malam  hari  pun tiba…., kebetulan sewaktu kuliah saya  lebih sering  menginap dirental

ketimbang di rumah…., biaya makan, kuliah dan lain-lainnya pun dari situ saya kumpul-

kumpulkan…., tapi saat ini (malam hari pukul 21.00) saya dalam keadaan lapar dan tidak

memegang uang sepeserpun.

Hati : (seonggok darah yang bernama ‘hati’ sangat sensitif sekali dan begitu khawatirnya

dengan saya)  “boss Edi…, bagaimana  kalau kita  hutang  di  warung  sebelah…?, saya

merasa khawatir dengan boss, saya takut terjadi apa-apa dengan boss Edi…”

Edi : (begong berfikir menimbang-nimbang usulan Hati….. ) “hey Hati…. asal kamu tahu

yah…., tidak ada  satu hewan melatapun di  muka  bumi  ini, melainkan rizkinya  sudah

dijamin oleh Allah !!”

(sepertinya ‘hati’ pun mulai mengerti dan memahami betapa kerasnya keyakinan seorang

Edi yang ingin menunjukkan bahwa ‘Maha Benar Allah dengan segala Firman-Nya’)

(malam yang mencekam dan lapar pukul sebelas malam….., saya menanti janji-Nya Allah

(belum  juga  datang) yang katanya  rizki  itu sudah dijamin oleh-Nya.,  tapi  saya  berniat

tidak akan berhutang  atau apapun…., mudah  memang  untuk saya  berhutang di  warung

sebelah    karena  sudah  kenal,        tapi    saya  tetap      kekeh    hanya  menunggu       janji

Allah….”namanya juga eksperimen kata saya menguatkan hati ini”).

(pukul  12 malam  pun tiba  dan saya  masih menunggu janji-Nya Allah….,  dan Allahu

Akbar….,  perut saya ini rasanya periiiiihhhhh banget, karena  seharian belum  masuk 1

sendok pun nasi untuk memenuhi kebutuhan si lambung kesayangan saya ini…..).

(setengah jam  kemudian,. tepatnya  jam  12.30 malam, seorang  teman lama  saya  datang

kepada saya dan terjadilah dialog…..)

Teman : “assalamu’alaikum Edi…, gimana kabarnya??”

Edi  : “subhanallah…., alhamdulillah friend baik-baik aja…., wah kamu sudah lama yah

tidak kemari, kirain sudah lupa ya sama saya….??

Teman : “sory friend agak sibuk nih….!!, gini Ed, saya kesini pengen bayar hutang nih

sama Edi, 100 ribu waktu itu….”

(ternyata  teman saya  mau membayar  hutang  100 ribu kepada  saya, yang  saya  sendiri

bahkan sudah lupa  kapan dia meminjam  uang  kepada  saya….,  dalam  hati…

“eng…ing…eng… ini nih janji Allah udah dateng buat saya”, saya mau lihat seberapa dan

bagaimana nih janji-Nya Allah, saya mau ngulur-ngulurin….)

Edi  : “wah saya  aja  udah lupa friend….,  kapan kamu  minjem uang  kepada  saya….,  ya

udah gpp, sudah saya ikhlaskan kok…, udah simpen aja buat kamu, saya udah ikhlaskan

kok…..!! (ini lah cara saya mengulur dan mengetest Allah….)

Teman : “wah si Edi emang yah…, kebangetan kamu….!!, begini di…., uang yg kemaren

kamu pinjamkan untuk  saya  itu adalah sebagai  tambahan modal  saya  waktu itu, dan

alhamdulillah usaha  saya  berkembang…, dan saya  mau mengembalikan uang  pinjeman

itu ke kamu plus bonus dari saya 1 juta rupiah…., karena saya sudah nadzar sebelumnya

maka  kamu harus  terima  ini, dan ini  saya  bawa  makanan enak-enak  untuk Edi, karena

saya  tahu Edi  pasti  blm  makan, kan dulu saya  juga  pernah buka  rental  dan sering  telat

makannya ketimbang ingetnya. He…he..he…”

(“subhanAllah…..subhanallah…..subhanAllah…..su bhanAllah…..subhanAllah…..!!  dasar

Allah yang Maha Mengetahui segala sesuatu dan tidak akan mengabaikan sesuatu, Maha

Menghargai segala usaha, ya begini lah jadinya……).

(akhirnya saya makan bersama teman saya itu, makanan yang menurut saya enaaaakkkkk

banget  plus  bonus  dari Allah  1 juta  rupiah..,  “hari  gini  dalam  sehari  dapat  duit  1 juta

tanpa  berkerja, dari  mana  yah??, dateng sendiri  pula  lagi???, saya  pikir  otak manusia

tidak akan sanggup tembus deh berfikir…., kecuali memakai keyakinan kepada Allah….,

Allah mempunyai Kun Fayakun,”)

(saya  berfikir…, Allah  mah  bisa  saja memberikan  saya  sesuatu (makanan/uang)  tanpa

menunggu jam 12.30 malam atau tanpa menunggu saya kelaparan yang amat sangat. Tapi

saya  berfikir  lagi,  tidak seru ah…!!,  jika Allah memberi  saya  makanan kalau saya  tidak

lapar (yang ngasihnya pd siang hari). tidak ada suara deg deg kan nya dijantung ini, tidak

ada resah gelisah nya, tidak ada kekhawatirannya, tidak ada kelaparannya dan tidak ada

rasa  pengorbanannya  kepada Allah”  tidak  seru dan tidak nikmat……., (ini menurut

saya….., dan mungkin keimanan kita  juga  tidak akan bertambah kali  ya….!!?, karena  ya

gitu deh….!!! segala sesuatu yang buruk menurut kita, padahal Allah punya rencana yang

teramat matang dan teramat baik untuk kita…, kita nya aja mungkin yah yang tidak sabar

dan tidak ikhlas…)”

(sambil makan…., saya bercerita kepada teman saya, tentang kejadian-kejadian ini (saya

sedang  mengetest Allah)  dan teman saya  tercengang….  kaget  sekaget-kagetnya…..!!  dan

subhanAllah nya lagi.., teman saya ini sudah mempersiapkan uang 1 juta tersebut untuk

saya 2 minggu yg lalu dan tidak di utik-utik tuh uang, (saya berfikir ulang “ini lah bukti

bahwa Allah sudah menciptakan rizki untuk saya jauh-jauh hari, bahkan sebelum saya di

ciptakan pun, Allah sudah menciptakan rizki untuk saya duluan…., hanya saja kita harus

menjemputnya…., dan begini  lah cara  saya  menjemput  rizki  saya…!!!”  (mana  mungkin

Allah yang menciptakan lambung tetapi tidak menciptakan isinya, bener gak??)….., saya

berfikir lagi…., mungkin jika saya tidak mengetest seperti ini tidak akan turun tuh uang 1

juta untuk saya…., (bisa jadi teman saya ini berubah fikiran atau ada keperluan mendadak

dan mendesak atau lain-lain lah….)”

Teman-teman semua….. (yang membaca buku ini) ayo lah…., ngapain juga kita banting-

banting  tulang  kita, kerja  sekuat  tenaga  siang dan malam, meninggalkan keluarga,

meninggalkan suami/istri  meninggalkan segalanya  hanya  untuk mengejar  dunia…..!!?,

ngapain bela-belain meninggalkan  keluarga  pergi  ke  luar  kota  demi  mengejar  dunia?

Memangnya  keluarga  kita  senang jika  mereka  punya  dunia  tetapi  tidak punya  kita?,

memangnya kita senang jika kita memiliki dunia tetapi tidak memiliki keluarga? kitanya

gak pernah ada disisi mereka, lantaran sibuk mengejar dunia… (dunia mah perlu diambil

tetapi  tidak usah dikejar-kejar…). Kalau Allah tidak mau/ tidak ridho yah gak bakalan

turun tuh rizki Allah, mau diapain juga dijamin gak bakalan turun….. sumpah deh….!!!

Kalau Allah mau/ kalau Allah ridho kepada kita, kita mah santai-santai aja, tidur-tidur aja

di  rumah. insya Allah  rizki  mah dianterin sama Allah  ke  rumah (siapa  coba  yang bisa

nahan Allah????).

Maka  trik buat  teman-temen  yang  ingin mendapatkan dunia/uang  begini  nih triknya…..,

“pegang Allah  nya  jangan pegang  dunia-Nya”, bikin Allah ridho kepada  kita, bikin

seneng Allah, puas-puasin tuh Allah, jangan bandel  dan jangan membangkang  kepada

Allah, turuti kemauan Allah (karena Allah lah sang pengatur segalanya, Allah lah sumber

rizki….gitu….!!!).

Bagaimana  orang  itu bisa  kaya/aman, jika Allah  memanggil  dia  belum  siap-siap, jika

Allah memanggil dia acuh tak acuh, jika Allah memanggil dia malah bilang males, yang

lebih parah  nya  lagi  jika Allah  memanggil  malah dia  memaki………,  “ayo  kita  sholat”

(kata Allah), “sialan udah maghrib lagi aja…”(kata kita), “padahal kerjaan kantor masih

belom beres….!!” (ya Allah ya karim…, bodoh permanen nih orang….!!!, padahal Allah

kan boss nya  yah??, masa sama boss kaya gitu….!!!, mau dipecat apa jadi makhluk-Nya

hah???).

Sebenernya  ini  baru test  pertama…, masih ada  puluhan test  saya  kepada Allah…, insya

Allah lain waktu saya tulis lagi deh…. soalnya saya liat tulisan ini dah banyak tar temen-

temen jadi bosen (isnya Allah…). mohon do’anya yah!!

Temen-temen…!!,  bagai  mana  dengan temen-temen, apakah temen-temen  ingin

mengetest Allah  juga  seperti  apa  yang  saya  lakukan???,  atau temen-temen  sendiri  yang

pengen di test sama Allah??? (jawaban sebenarnya sudah terjadi pada diri kita semua…,

sayangnya ada yang sadar dan ada yang tidak yah….!!!)

“Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi

rezkinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya.

Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh)”. (Qs. Huud [11]:6)

mohon doanya juga untuk saya yah!!, terima kasih

sahabatku yang dirahmati Allah…bagaimana menurutmu….?

apakah engkau merasa tersindir atau bukan ? atau biasa-biasa saja…?

Dan tidak ada bagi seorang manusia pun bahwa Allah berkata-kata dengan dia kecuali dengan perantaraan wahyu atau di belakang tabir atau dengan mengutus seorang utusan (malaikat) lalu diwahyukan kepadanya dengan seizin-Nya apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana. (Asy Syura’ 51)

Dalam Surat Asy Syura ayat 51 diatas disebutkan bahwa ada 3 cara Allah berkomunikasi dengan manusia :

  1. Dengan perantaraan wahyu yang langsung muncul didalam hati dan fikiran manusia
  1. Dari belakang tabir atau hijab
  1. Dengan perantaraan utusan ( Malaikat) yang menyampaikan pesan dari Allah

Setiap orang bisa berkomunikasi dengan Allah, asal mau dan mengikuti cara serta prosedur yang telah ditetapkan oleh Allah sendiri. Allah adalah penguasa tertinggi di Alam Jagat Raya, Dia maha tinggi, Maha agung , Maha kuasa , Maha mulia, Maha terpuji……dan maha segala galanya. Kita adalah mahluk ciptaanNya yang sangat kecil dan lemah. Diri kita sangat tidak berarti dan berharga jika dibandingkan dengan alam semesta yang diciptakanNya ini.

Sangat tidak wajar dan tidak patut kalau kita ingin berkomunikasi dengan Allah , menggunakan cara semau kita sendiri. Dia akan menutup pintu jika kita berkomunikasi dengan Nya secara seronok menggunakanj cara kita sendiri. Allah telah menyiapkan perangkat dan prosedur untuk berkomunikasi denganNya. Kita yang butuh padaNya bukan Dia yang butuh pada kita . Ikutilah tata cara dan prosedur yang telah ditetapkanNya . Dia akan menerima kita dengan senang dan penuh perhatian. Nikmatilah berkomunikasi dan bercakap cakap denganNya. Dia siap menerima kita dalam pembicaraan secara khusus seorang diri ataupun secara beramai- ramai (berjama’ah).

Fikiran dan hati adalah alat utama untuk berkomunikasi dengan Allah, kita tidak mungkin bertemu Allah secara fisik . Kita harus melatih kepekaan hati dan fikiran untuk berkomunikasi denganNya. Allah maha tahu tentang keadaan kita, Dia selalu menjawab pertanyaan kita baik yang diucapkan secara lisan maupun dalam hati. Masalahnya hati dan fikiran kita kurang peka sehingga tidak mampu menangkap isyarat atau jawaban dari Allah.

sahabatku yang dirahmati Allah…

ibadah bil-amal dengan cara sedekah adalah upaya untuk menumbuhkan kepekaan dalam hati atas hikmah apa yang terkandung disetiap peristiwa yang kita alami. anda masih ragu ?

emang sedahsyat apa sih sedekah ?

Sedekah bermaksud untuk menumbuhkan kepekaan sosial kita, bahwa sejatinya kita hidup berdampingan dengan orang-orang yang membutuhkan perhatian, pertolongan, dan kepedulian kita. Pertama, sedekah mengobati penyakit hati dan batin kita, karena sifat kikir dan bakhil yang melekat pada diri kita, adalah penyakit yang dapat menghambat hubungan vertikal kita kepada Allah SWT. Karena itu, syarat orang-orang atau ulama sufi, untuk memulai tahapan untuk mendekati Allah adalah meninggalkan sifat-sifat hedonis dan materialis terhadap keduniawian, yang disebut zuhud.

Kedua, sedekah bertujuan untuk meningkatkan jati diri dan nilai kemanusiaan kita. Rasulullah saw menegaskan, sebaik-baik manusia adalah yang paling memberi manfaat dari mereka kepada orang lain. Tidak ada artinya seseorang menumpuk kekayaan dan mengelola amanat Allah, tapi tidak dimanfaatkan bagi orang lain. Selain akan dirongrong oleh bayangan pikirannya sendiri, mengira bahwa dengan tumpukan harta, akan bisa hidup selamanya, tetapi justru orang seperti ini dapat diperbudak oleh harta dan kekayaannya. Na’udzu biLlah.

Bersedekah selain untuk tujuan ibadah sosial juga memiliki pengaruh terhadap menyingkirnya bahaya. Banyak hadist membahas masalah sedekah berkaitan dengan tolak-balak. Dengan banyak bersedekah, seseorang akan memperoleh limpahan rezeki dan kemenangan.
Rasullullah SAW bersabda : “Wahai Manusia !! Bertobatlah Kamu kepada Allah sebelum mati, segeralah Kamu beramal saleh sebelum Kamu sibuk, sambunglah hubungan dengan Tuhanmu dengan memperbanyak zikir dan memperbanyak amal sedekah dengan rahasia maupun terang-terangan. Tuhan akan memberi Kamu rezeki, pertolongan dan kemenangan“( HR Jabir RA ).

Dalam kehidupan bermasyarakat kita bisa melilhat hikmah dari sedekah ini. Seseorang yang memiliki jiwa dermawan amat disukai sesamanya. Logikannya jika orang itu disukai banyak orang maka ia jauh dari bahaya.
Kisah nyata terjadi pada suatu daerah. Dua orang yang sama-sama memiliki ilmu batin memiliki kebun mangga. Ketika hampir musim panen, mangga dari seorang dermawan itu tidak ada yang mencurinya, sebaliknya kebun mangga yang milik orang bakhil itu banyak dicuri anak-anak muda.
Disnyalir, pencurian itu terjadi karena unsur “ Tidak Suka “ dengan pemilik kebun. Sedangkan anak-anak muda itu mengapa tidak mau mencuri kebun milik sang dermawan, rata-rata mereka mengutarakan keengganannya “ Ah dia orang baik kok kita kerjain “ katanya, nah anda ingin menang dan sakti dunia akhirat ?? perbanyaklah sedekah.

sahabatku yang dirahmati Allah

Untuk dapat menangkap isyarat dari Allah kita harus melatih kepekaan hati dan fikiran untuk memahami dan menangkap isyarat yang diberikan Allah kepada kita dalam kehidupan sehari hari. Setiap saat Ia selalu mengingatkan kita akan berbagai hal yang merupakan bimbingan , petunjuk atau peringatan akan adanya bahaya yang mengancam. Orang yang hati dan fikirannya kusut dan kasar , tertutup berbagai dosa dan maksiat tidak akan mampu menangkap isyarat tersebut. Merekalah orang yang hidup dalam kegelapan, kebingungan , kesesatan dan terpuruk dalam penderitaan berkepanjangan didunia dan akhirat.

Sholat dengan khusu dan benar adalah salah satu cara berkomunikasi dengan Allah , yang telah ditetapkan oleh Allah sendiri. Maka Rasulullah bersabda :” As sholatu mi’rojul mu’min, Sholat itu adalah Mi’rajnya orang mukmin “ . Barang siapa yang ingin berdialog dan bercakap cakap dengan Allah, lakukan lah sholat dengan khusu’ dan benar. Kalau kita sudah terbiasa berdialog dengan Allah dalam sholat , kebiasan berdialog itu akan muncul secara otomati diluar sholat ,ketika kita menghadapi berbagai masalah. Insya Allah kita akan selalu medapat bembinganNya dalam mengatasi berbagai masalah yang menghampiri kita.

Dalam melakukan kegiatan  sholat umumnya manusia terbagi menjadi 3 golongan:

  1. Orang yang menganggap sholat sebagai beban atau kewajiban 

Ini adalah sholat yang umum dan paling banyak dilakukan orang, ia menganggap sholat sebagai kewajiban ritual yang harus dilakukan setiap hari. Ia merasa sholat sebagai beban  yang cukup mengganggu aktifitasnya sehari hari. Ia melakukan sholat dengan perasaan berat dan malas. Terkadang sholatnya dilakukan dengan asal-asalan, yang penting sudah melaksanakan sholat sesuai waktu yang ditetapkan. Umumnya mereka menunaikan sholat sudah diakhir waktu. Kadang kala mereka menggambung dua waktu sholat jadi satu tanpa alasan yang bisa dibenarkan.

  1. Orang yang menganggap sholat sebagai kebutuhan

Kelompok ini sudah lebih meningkat  pemahamannya tentang sholat, ia sudah menyadari bahwa sholat itu dilakukan untuk keperluan dirinya, bukan untuk keperluan Allah ( Allah tidak butuh dengan sekalian alam). Ia melaksanakan sholat dengan ikhlas dan ridho, penuh harapan padaNya. Umumnya mereka mengerjakan sholat diawal waktu. Seringkali mereka mengerjakan sholat sunat baik sholat sunah rawatib maupun sholat malam dalam rangka mendekatkan diri pada Allah. Mereka yakin dengan sholat yang benar dan  khusu hidup jadi mudah.

  1. Orang yang menganggap sholat sebagai suatu kenikmatan

Ini adalah kelompok yang lebih tinggi lagi. Mereka sudah dapat merasakan nikmatnya  mengerjakan sholat. Mereka mengerjakan sholat dalam rangka bersenang senang  dan asyik berdialog dengan Allah. Mereka tidak merasa lelah mengerjakan sholat , walaupun  sampai  lama ( dalam bebeapa jam). Sebagaimana Rasulullah mengerjakan sholat malam sampai beberapa jam hingga kaki beliau bengkak. Dalam satu rakaat beliau biasa membaca surat yang panjang seperti surat Al-Baqarah, Ali Imran atau Al Maidah.

Silahkan anda mengukur diri anda sendiri, termasuk kelompok manakah anda??. Jika anda masih ada pada kelompok satu lakukanlah latihan agar naik menjadi kelompok dua. Jika anda ada pada kelompok dua usahakanlah agar bisa naik ke kelompok tiga. Itulah kelompok para Sholihin dan Al Muqarrobin ( orang yang dekat pada Allah). Itulah orang yang telah mencapai tingkat kepekaan batin tinggi. Ia sudah terbiasa berkomunikasi dengan Allah dalam sholat.  Maka iapun dapat berkomunikasi dengan Allah diluar sholat sama baiknya seperti ketika dalam sholat.

sahabatku yang dirahmati Allah.

sebagai akhir dari pembahasan ini. coba kita renungkan..

sesuatu masalah yang dihadapi itu adalah bagi Allah mengingatkan manusia bahawa segala nikmat yang dikurniakan wajib disyukuri. Seseorang yang memiliki suami, isteri dan anak-anak semuanya nikmat dari Allah. Apa yang kita perolehi adalah berupa pinjaman dari Tuhan Yang Maha Kuasa.Jika Allah ingin menarik semula nikmat yang dikurnia,itu dalah urusanNya dan hakNya .

Pendek kata setiap masalah atau musibah dalam kehidupan adalah ujian dari Allah sebagaimana terungkap dalam surah al-Mulk ayat 2 yang bermaksud : Dialah yang menjadikan adanya mati dan hidup (kamu ) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu ; siapakah diantara kamu yang lebih baik amalannya.

Maka dalam merawat segala penyakit rohani dan masalah yang kita hadapi ; mengadu dan merayulah kepada Allah. Yakinlah Allah swt tempat terbaik untuk kita mengadu dan merayu.Firman Allah dalam surah al-Ikhlas : Katakanlah (wahai Muhammad ) Tuhanku ialah Allah Yang Maha Esa.(1) ALLAH Yang menjadi tumpuan segala makhluk (pergantungan). Maka yakinilah sahabat-sahabatku Allah SWT tempat terbaik untuk mengadu dan merayu. Allah Maha Mendengar dan Maha Melihat terhadap segala doa hambanya .

Adanya suatu persoalan hidup dirasakan pahit dan amat berat, maka sebetulnya semua itu semata-mata karena kita belum mampu memahami hikmah di balik kejadian tersebut. Oleh karena itu, bilamana datang suatu kejadian yang mencemaskan, segeralah kuasai diri dengan sebaik-baiknya dan mendekatlah pada Allah. Jangan menyiksa diri dengan pikiran yang diada-adakan atau mempersulit diri, sehingga semakin menyiksa. Artinya janganlah sedikitpun terbesit dalam pola pikir kita sesuatu anggapan bahwa rencana kita lebih baik daripada rencana-Nya. Untuk itu, ketika kegelisahan hati muncul dalam hidup keseharian, maka hendaknya kita saat itu pula ingat akan firman Allah dalam QS. Al-Baqarah [2]: 216, yang artinya:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah Maha Mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”

 ya Rabb, Gerangan apa yang membuat kami buta, bahwa disekeliling kami ada penderitaan yang jauh lebih dari penderitaan yang kami rasakan, gerangan apa yang membuat kami tidak mampu meraba, tidak mampu merasakan kesulitan orang lain, maafkan kami ya Rabb…

ya Rabb, Kami ingin engkau pedulikan, tetapi kami sendiri tidak pernah memperdulikanMu dan tidak pernah peduli terhadap mereka yang engkau suruh untuk diperdulikan, maafkan atas kebodohan kami..

ya Rabb, Engkau penuhi hajat kami, tapi kami tutup mata bagi hajat orang lain, engkau penuhi kebutuhan kami… tapi kami tutup mata bagi kebutuhan orang lain. Engkau buka pintu rahmatmu bagi mereka yang mencari, sedangkan kami tutup serapat-rapatnya pintu kami bila ada yang mengetuk, dan kami usir bila ada yang mengaduh. astaqfirullah…

ya Rabb, maafkan kesalahan-kesalahan, maafkan semua kebodohan kami, maaf semua kelalaian kami…maafkan ya rabb..

tuntun kami selalu kejalan yang engkau ridhoi….

semoga bermanfaat.

//

Iklan