bismillahirahmanirahim,
sahabatku semua yang dirahmati Allah, pesta besar cagub disertai hingar-bingar jakarta tengah berlangsung, semua kandidat menonjolkan dirinya yang terbaik dan berhak memimpin jakarta, segala upaya pun dilakukan, dari turun ke jalan, ke pasar, ke rumah sakit, ke sekolah dan tempat-tempat kumuh sekalian mereka kunjungi, tak lain adalah guna tebar pesona cari dukungan sana-sini guna meluruskan tujuan utamanya, kedatangan mereka memang baik, tapi bagi beberapa orang kedatangan mereka juga musibah, coba bayangkan jakrta yang sempit jalanya, tiba-tiba rombongan grup kampanye lewat, jalan yang biasanya macet, ya tambah macet, jika sudah macet siapa yang rugi hayo….??? nah kita-kita juga kan, kan kepentingan kita juga tidak kampanye saja, ya to tidak kawan…
pertanyaan miris yang sering menjadi dilema, apakah mereka masih peduli memperhatikan orang kecil setelah mereka menjadi orang besar? apakah mereka mau kembali datang ketempat2 kumuh lagi, apakah mereka mau datang ke pasar yang bau, apakah mereka akan memperhatikan kondisi sekolah yang mau roboh? apakah mereka peduli…?
kawanku yang baik hatinya… apakah mereka akan peduli… coba jawab pertanyaaanku?
sebuah kisah menarik bacalah dengan seksama…

Sepasang suami istri petani pulang ke rumah setelah berbelanja. Ketika mereka membuka barang belanjaan, seekor tikus memperhatikan dengan seksama sambil menggumam, “Hmmm…makanan apa lagi yang dibawa mereka dari pasar?” Ternyata, salah satu yang dibeli oleh petani ini adalah perangkap tikus. Sang tikus kaget bukan kepalang. Ia segera berlari menuju kandang dan berteriak, “Ada perangkap tikus di rumah!….di rumah sekarang ada perangkap tikus!….”

baca kisah selengkapnya….

Iklan